Scroll untuk baca artikel
Berita

Banyak Dikeluhkan Wisawatan, Polisi Tertibkan Aksi Premanisme di Jalur Wisata Garut

128
×

Banyak Dikeluhkan Wisawatan, Polisi Tertibkan Aksi Premanisme di Jalur Wisata Garut

Sebarkan artikel ini
Kepala Polsek Cisurupan Iptu Asep Saepudin saat memberikan pembinaan kepada masyarakat yang terjaring operasi premanisme di Kecamatan Cisurupan, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Kamis (25/1/2024). (ANTARA/HO-Polres Garut)

GARUT – Polres Garut menertibkan aksi premanisme di sejumlah jalur wisata maupun tempat keramaian masyarakat di Kabupaten Garut, yang banyak dikeluhkan pengguna jalan khususnya wisatawan.

Operasi penertiban premanisme seperti kegiatan parkir dan pungutan liar tersebut dilakukan di sejumlah polsek di antaranya di Kecamatan Tarogong Kaler.

“Mereka membuat resah, juga pengguna jalan yang ke arah Papandayan,” kata Kepala Polsek Cisurupan Iptu Asep Saepudin dikutip dari ANTARA, Kamis (25/1/2024).

Ia menuturkan operasi premanisme kali ini menindak tegas preman yang melakukan kegiatan parkir liar di sejumlah tempat seperti minimarket yang seharusnya tidak boleh dipungut uang parkir kendaraan.

Selanjutnya, kata dia, aksi premanisme yang memungut uang di persimpangan jalan utama dengan jalan menuju objek wisata Gunung Papandayan yang selama ini kegiatan mereka mengganggu kenyamanan pengguna jalan.

“Menyeberangkan kendaraan yang mau dan keluar dari jalur Papandayan secara prioritas dengan memberikan imbalan berupa uang, yang terganggu pengguna jalan jalur utama,” katanya.

Dalam operasi di wilayah jalur wisata Papandayan itu diamankan sebanyak enam orang ke Markas Polsek Cisurupan berikut barang bukti berupa uang tunai hasil pungli, dan parkir liar.

Selanjutnya mereka dilakukan pendataan identitas diri, dan pembinaan agar kegiatannya tidak mengganggu kenyamanan, keamanan, dan ketertiban umum.

“Selanjutnya didata, terus diberikan pembinaan dan buat pernyataan untuk tidak mengulangi perbuatan tersebut,” katanya.

Tempat lain, wilayah Kecamatan Tarogong Kaler juga berhasil mengamankan enam orang preman yang disinyalir mengganggu kenyamanan dan ketertiban umum di sejumlah tempat seperti persimpangan jalan.

Kepala Polsek Tarogong Kaler Iptu Sona Rahadian mengatakan, operasi premanisme kali ini meliputi penertiban parkir liar, pungli dan aksi premanisme lainnya yang meresahkan masyarakat.

Operasi pemberantasan preman itu, kata dia, sebelumnya sudah dilakukan beberapa kali, dan akan terus berlanjut untuk memberikan rasa aman dan nyaman bagi masyarakat di Garut.

“Kami lakukan secara berkelanjutan, selain menanggapi keluhan masyarakat hal ini juga merupakan salah satu kegiatan rutin kami untuk memberikan rasa aman dan nyaman untuk masyarakat,” ungkapnya.*

TiketFest