Scroll untuk baca artikel
Dialog Pemilu

Kaesang: PSI tidak Ingin Ikut Campur Urusan Gibran dengan PDIP

280
×

Kaesang: PSI tidak Ingin Ikut Campur Urusan Gibran dengan PDIP

Sebarkan artikel ini
Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Kaesang Pangarep. Foto: IG @kaesangp

JAKARTA – Ketua umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Kaesang Pangarep mengungkapkan, partainya tidak ingin ikut campur urusan kakaknya yang merupakan bakal calon wakil presiden Gibran Rakabuming Raka di partainya.

Kaesang menanggapi pernyataan dari Ketua Bidang Kehormatan DPP PDIP Komarudin Watubun yang mengatakan bila partainya memecat Gibran Rakabuming Raka usai menjadi bacawapres dari Prabowo Subianto akan muncul narasi dizalimi.

“Ya balik lagi itu saya kembalikan lagi, itu urusan dapur partai lain, PSI tidak ikut campur tentang itu,” kata Kaesang dilansir dari ANTARA, Kamis (2/11/2023).

Namun, Kaesang siap menerima Gibran ke partainya bila Wali Kota Solo, Jawa Tengah, tersebut sudah tidak lagi menjadi kader PDIP.

“Oh iya terbuka sekali kan berkali-kali bilang kalau masuk ke sini sangat terbuka,” ujar Kaesang.

Pada Senin (30/10/2023), Gibran mengaku sudah mendapatkan izin dari Ketua DPP PDIP Puan Maharani untuk ikut berkompetisi pada Pemilihan Presiden 2024.

“Teman-teman media kan saya sudah berkali-kali bilang. Kira-kira dua minggu lalu saya sudah ketemu Mbak Puan dan Pak Arsjad (Ketua Tim Pemenangan Nasional Ganjar Pranowo di Pilpres 2024 Arsjad Rasjid),” katanya di Solo, Jawa Tengah.

Pada pertemuan tersebut, ia mengaku sudah mendapatkan izin dari keduanya untuk mengikuti kontestasi Pemilu 2024.

“Beliau berdua sudah memberi saya izin untuk ikut berkompetisi. Nggak perlu saya ulang-ulang lagi,” katanya.

Terkait keanggotaannya di PDIP yang dipermasalahkan sejumlah pihak, termasuk Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDIP Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo, dikatakannya, dalam waktu dekat ini ia akan bertemu dengan yang bersangkutan.

“Beliau sudah WA saya, nanti ya saya carikan jadwal. Biar tidak saling tumpang tindih jadwalnya,” katanya.

Termasuk mengenai permintaan dari sejumlah kader PDIP yang meminta Gibran mengembalikan kartu tanda anggota (KTA), ia akan membahasnya dengan FX Rudy.*

TiketFest