Scroll untuk baca artikel
Berita

Polisi Tangkap Leon Dozan atas Kasus Penganiayaan dan Penistaan Institusi Polri

141
×

Polisi Tangkap Leon Dozan atas Kasus Penganiayaan dan Penistaan Institusi Polri

Sebarkan artikel ini
Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Polisi Susatyo Purnomo Condro mendampingi LD di Polres Metro Jakarta Pusat, Jumat (17/11/2023). ANTARA/Siti Nurhaliza

JAKARTA – Polres Metro Jakarta Pusat menangkap anak aktor laga Willy Dozan berinisial LD atas kasus dugaan penganiayaan dan penistaan institusi Polri.

LD ditangkap di kediamannya, kawasan Lebak Bulus, Jakarta Selatan pada Kamis (16/11/2023) pukul 22.00 WIB.

“Tadi malam, kami sudah melakukan penangkapan terhadap tersangka LD pada pukul 22.00 WIB di rumahnya, daerah Cirendeu, Lebak Bulus, Jakarta Selatan,” kata Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Polisi Susatyo Purnomo Condro, dilansir dari ANTARA, Jumat (17/11/2023).

Laporan penganiayaan terhadap korban atas nama N (19) sudah diterima polisi pada 8 November 2023.

LD melakukan penganiayaan dua kali kepada sang kekasih berinisial NZA di lokasi dan waktu yang berbeda. Pertama dilakukan pada 30 September 2023 di Mal Cinere dan kedua, pada 7 November 2023 di kediaman korban yaitu di Jalan Biak, Gambir, Jakarta Pusat.

“Penganiayaan pakai tangan dan berdasarkan hasil visum ada terdapat luka pada korban, ada di bagian tangan, sekitar leher, paha,” katanya.

Adapun motif penganiayaan, lanjutnya, karena faktor cemburu setelah melihat isi pesan dan sebagainya sehingga tersangka melakukan penganiayaan dan kekerasan kepada korban.

Susatyo juga memastikan hasil tes urine LD negatif terhadap narkoba dan lainnya.

Tersangka kini sudah menggunakan baju tahanan warna oranye dan ditahan di Polres Metro Jakarta Pusat.

Ia menyebut LD dijerat dengan Pasal 351 KUHP atau penganiayaan dengan ancaman hukuman maksimal lima tahun penjara.

Hina Institusi POLRI

LD juga dikenakan pasal berlapis yakni Pasal 207 KUHP tentang penghinaan dengan tulisan dan lisan terhadap penguasa atau badan umum di Indonesia.

“Pelaku menghina kepolisian lantaran terbawa emosi. Karena yang bersangkutan cemburu dan sebagainya, karena korban ingin melaporkan kepada polisi, kemudian tersangka menantang untuk korban melaporkan pada polisi dengan semua umpatan-umpatan pada institusi Polri,” jelasnya.

LD meminta maaf atas kesalahannya telah menghina institusi Polri dan menyesali perbuatannya.

“Yang terhormat Pak Kapolres, saya minta maaf karena saya sudah melakukan kesalahan telah ‘mengata-ngatain’ institusi Polri. Saya khilaf atas perbuatan saya dan saya menyesal dan keluarga saya minta maaf,” kata Leon.

Dugaan penganiayaan yang dilakukan LD pertama kali tersebar setelah seorang anggota DPR RI mengunggah rekaman video ke media sosial.

Dalam video itu, LD memeluk RNA dari belakang sambil mengancam kekasihnya. Selain itu, ia berucap dengan kata-kata tak pantas dan bernada mencela institusi Polri.*

TiketFest