Scroll untuk baca artikel
BeritaMajalengka

Bey Minta Dukungan DPRD untuk KH Abdul Chalim Jadi Nama BIJB Kertajati

182
×

Bey Minta Dukungan DPRD untuk KH Abdul Chalim Jadi Nama BIJB Kertajati

Sebarkan artikel ini
Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati. Foto: Bappeda Jabar

BANDUNG – Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Triadi Machmudin meminta Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat memberikan dukungan agar nama pahlawan nasional KH Abdul Chalim menjadi nama resmi Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati.

“Kami proses, tapi dari DPRD harus ada dukungan supaya lebih kuat lagi,” kata Bey dilansir dari ANTARA, Selasa (5/12/2023).

Sebab, kata Bey, usulan atas KH Abdul Chalim yang berasal dari Leuwimunding, Kabupaten Majalengka, menjadi nama resmi BIJB sudah diusulkan beberapa waktu lalu dan tengah diproses oleh Pemprov Jabar.

“Memang sudah diterima (usulannya), kemarin dari keluarga dan tokoh Majalengka pas sarasehan terkait dengan pahlawan nasional (juga menyampaikan), itu kami proses,” katanya.

Berdasarkan data beberapa literatur yang dihimpun, KH Abdul Chalim lahir di Leuwimunding, Majalengka, pada tanggal 2 Juni 1898, dari pasangan Kedung Wangsagama yang merupakan Kuwu (Kepala Desa) dan Satimah.

Kakeknya juga seorang Kepala Desa Kertagama, putra dari Buyut Liuh yang merupakan putra seorang Pangeran Cirebon yang bila ditelusuri tersambung kepada Syarif Hidayatullah atau lebih dikenal dengan Sunan Gunung Djati.

Setelah menyelesaikan pendidikannya di Sekolah HIS (Hollandsch Inlandsche School), ia belajar di beberapa pesantren di wilayah Leuwimunding dan Rajagaluh, di antaranya Pondok Pesantren Banada, Pondok Pesantren al-Fattah Trajaya, dan Pondok Pesantren Nurul Huda al Ma’arif Pajajar, hingga tahun 1913, ia melanjutkan pendidikannya di Mekkah.

Sepulangnya dari Mekkah, ia bergabung dengan rekannya KH Abdul Wahab Hasbullah yang memiliki komitmen soal nasionalisme dan kebangsaan serta agama, dengan membantu menangani dan mengelola organisasi yang telah dirintis oleh KH Abdul Wahab Hasbullah, yaitu Nahdlatul Wathan yang kemudian menjadi Syubbanul Wathon.

Saat mendirikan Subbanul Wathon ini KH Abdul Chalim bersama dengan KH Abdul Wahab Hasbullah membentuk Komite Hijaz yang bertujuan untuk mengorganisasikan ulama-ulama di nusantara utamanya Jawa dan Madura dalam menyikapi situasi dan kondisi yang terjadi di Timur Tengah (sehubungan dengan berdirinya Arab Saudi).

Berkembang dari situ ulama-ulama yang tergabung dalam Komite Hijaz itu akhirnya sepakat untuk mengadakan pertemuan ulama pesantren yang ada di Jawa dan Madura, dan KH Abdul Chalim akhirnya menulis surat undangan kepada seluruh ulama pesantren tersebut untuk hadir pada pertemuan yang diselenggarakan pada 31 Januari 1926.

Isi surat yang menekankan pada tujuan persatuan dan nasionalisme itu, mendapat respon yang luar biasa dari para ulama itu, hingga sebanyak 65 ulama hadir dalam pertemuan.

Dari pertemuan tersebut, pada akhirnya mendorong tercapainya kesepakatan di antara para ulama untuk mendirikan satu wadah organisasi yang dikenal dengan Nahdlatul Ulama (NU) dengan KH Hasyim Asyari sebagai Rais Aam dan KH Abdul Wahab Hasbullah sebagai Katib Awal.

Sementara KH Abdul Chalim sendiri merupakan Katib Tsani (Sekretaris kedua) pada kepengurusan PBNU periode awal tersebut.

Selain menjadi salah satu pendiri NU, KH Abdul Chalim juga dikenal sebagai pembina kerohanian organisasi paramiliter Hizbullah, pendiri Hizbullah untuk wilayah Majalengka dan Cirebon, serta pejuang Hizbullah dan angkat senjata di beberapa medan pertempuran yaitu Cirebon, Majalengka, dan Surabaya.

Karena semangat dan pejuangannya, ia dikenal sebagai Muharrikul Afkar yang artinya penggerak dan pembangkit semangat perjuangan. Ia juga pernah mendapat sebutan “Mushlikhu Dzatil Bain” (pendamai dari kedua pihak yang berselisih) karena sering mendamaikan para ulama yang bersitegang.

KH Abdul Chalim yang juga tercatat pernah menjadi anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS) ini, wafat di Leuwimunding, Majalengka, Jawa Barat, pada tanggal 12 Juni 1972.

Kini, namanya diabadikan menjadi nama perguruan tinggi di Mojokerto, yaitu “Institut Pesantren KH Abdul Chalim Mojokerto, yang kini sedang berproses menjadi Universitas Pesantren KH Abdul Chalim Mojokerto, Jawa Timur.*

TiketFest