Scroll untuk baca artikel
Berita

Decarbonization Partnership Program, Upaya Pertamina Patra Niaga Regional JBB Kurangi Emisi CO2 dan Gas Rumah Kaca

194
×

Decarbonization Partnership Program, Upaya Pertamina Patra Niaga Regional JBB Kurangi Emisi CO2 dan Gas Rumah Kaca

Sebarkan artikel ini
kegiatan sharing session yang bertemakan Decarbonization & Net Zero Emission Partnership sebagai bagian dari Decarbonization Partnership Program. Foto : Pertamina Patra Niaga
kegiatan sharing session yang bertemakan Decarbonization & Net Zero Emission Partnership sebagai bagian dari Decarbonization Partnership Program. Foto : Pertamina Patra Niaga

JAKARTA – Upaya untuk solusi dekarbonisasi yang merupakan proses mengurangi atau menghilangkan emisi Karbon Dioksida (CO2) dan Emisi Gas Rumah Kaca (GRK) lainnya dari atmosfer, Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Bagian Barat (JBB) bersama mitra bisnisnya melaksanakan kegiatan sharing session yang bertemakan Decarbonization & Net Zero Emission Partnership sebagai bagian dari Decarbonization Partnership Program yang dilaksanakan bersama praktisi dan akademisi lingkungan Tomi Bustomi A.Md, Hut dan Prof. Dr. Budi Haryanto, SKM, MPSH, MSc, FCR di Bandung tanggal 22 – 24 Februari 2024.

Acara dilanjutkan dengan penanaman 500 bibit pohon langka saninten di Desa Suntenjaya Lembang, sebagai upaya untuk mendukung terwujudnya cita-cita nasional mencapai Net Zero Emission Indonesia tahun 2060.

Dalam kesempatan tersebut, Tomi Bustomi menjelaskan bahwa menanam pohon sebagai salah satu upaya mitigasi bencana hidrometeorologi.

“Reforestasi dan rehabilitasi hutan serta lahan kritis di daerah aliran sungai sebagai upaya peningkatan tutupan lahan dalam mengendalikan erosi dan mengurangi sedimentasi sungai, hal ini telah dilakukan oleh PT Pertamina Patra Niaga Aviation Fuel Terminal Husein Sastranegara dalam program Reboisasi Hutan Penanaman Pohon Langka Saninten sejak tahun 2021,” terang Tomi.

Pemaparan presentasi dilanjutkan oleh Prof. Dr. Budi Haryanto yang menyampaikan bahwa pertambahan suhu bumi yang cukup mengkhawatirkan, dengan gambaran ilustrasi dampak kerusakannya yang ekstrim untuk setiap penambahan suhu hingga kondisi planet bumi hangus terbakar jika terjadi pembiaran dan tidak adanya awareness dari semua pihak.

AFT Manager Husein Sastranegara Pertamina Patra Niaga Regional JBB I Made Artha Wibawa menyampaikan AFT Husein Sastranegara telah berkolaborasi dengan berbagai pihak seperti Perhutani, pemerintah desa, masyarakat setempat dan NGO untuk menciptakan program berkelanjutan yang berorientasi pada People, Planet, and Prosperity.

“Pertamina Patra Niaga terus berkomitmen mendorong pengurangan emisi karbon, hal itu dibuktikan dengan berhasilnya Pertamina Patra Niaga mengurangi emisi karbon setara lebih dari 1,58 juta ton CO2 dari berbagai upaya reduksi emisi di lini operasional perusahaan,” ungkap Artha.

Area Manager Communication, Relation & CSR Pertamina Patra Niaga Regional JBB Eko Kristiawan mengatakan dalam kegiatan Decarbonization Partnership Program ini Pertamina mengundang customer dan stakeholder seperti Etihad Airways, Angkasa Pura, dan Garuda Indonesia.

“Program penanaman Saninten ini adalah kegiatan indirect decarbonization melalui program CSR yang dilaksanakan oleh Pertamina Patra Niaga AFT Husein Sastranegara yang telah dilakukan sejak tahun 2021,” ujar Eko.

“Program peningkatan keanekaragaman hayati ini tak hanya berfokus pada dekarbonisasi, namun juga berkembang menjadi program peningkatan pendapatan masyarakat adat setempat melalui pembinaan petani kopi dan pembinaan peternak sapi yang tergabung dalam kelompok Buana Walatra Sejahtera,” tutup Eko.

Pertamina Patra Niaga berkomitmen dalam melaksanakan dekarbonisasi untuk mengurangi atau menghilangkan emisi Karbon Dioksida (CO2) dan Emisi Gas Rumah Kaca (GRK) melalui Decarbonization Partnership Program yang sejalan.***(Hasan)

TiketFest